Sabtu, 25 Januari 2014

MY BELOVED SHINING STAR



Udah baca postingan aku sebelumnya? Di postingan itu aku menyinggung Shining Star. Sebenarnya anggota SS itu gak hanya empat orang aja. Nah, untuk lebih jelasnya, di sini aku bakal ngebongkar all member SS haha *berasa girlband -___-*

1.      Mala
Yaaap, of course included me :D Aku mahasiswi Ekonomi Sumberdaya dan Lingkungan IPB angkatan 49 berasal dari Medan. Okay, stop talking about me cause that’s not my reason for making this post hihi

2.     Utari Julia Fani a.k.a Tari
Seorang calon perawat yang udah melalang buana di rumah sakit-rumah sakit di kota Medan karena harus dinas *eciyeee..* Dia moodbooster-nya SS. Jadi, tagline kita itu “Gak ada tari, gak rame” hihi (Itu menurut mala loh yaa, soalnya Tari suka nyeletuk yang gak kira-kira alias kadang malah mempermalukan diri sendiri haha) Dia pernah juga dance Gee – SNSD di depan GO Iskandar Muda. Kalian tau GO Ismud itu di mana? Di pinggir jalan dan dia ngedance di sana. Gak diragukan lagi dia jadi bahan tontonan semua orang yang lewat hahaha Ini gegara kita main truth or dare dan dia dengan santainya milih dare. Yaudah aja dia habis haha Aku dan Tari kenalnya itu dari SMP, kebetulan satu SMP di SMP Negeri 1 Medan. Bangku Tari juga di depan Mala yaudah aja kenal dari sana :D Jadi, kira-kira kita udah berteman hampir 8 tahun, walau dekatnya baru dari kelas 2 SMA karena satu bimbel di GO. Kita beda SMA, aku di SMA Negeri 2 Medan dan Tari di SMA Negeri 15 Medan.

3.     Rima Sabtine Marbun a.k.a Rima
Kalau gak salah Rima itu orang kedua yang aku kenal waktu les di GO. Awalnya dia itu pendiam mungkin karena awalnya satu-satunya dari SMA Negeri 4 Medan kali yaa jadi agak jaim haha Kalau udah kenal sih dia gak beda jauh sama Tari :p Kadang jadi moodbooster juga. Rima enak banget diajak curhat dan dia juga suka curhat jadi impaslah haha Sekarang Rima kuliah di Universitas Bangka Belitung jurusan ekonomi/akuntasi gitu :D

4.     Dwi Herli Widya a.k.a Dwi
Nah, Dwi ini yang paling kece deh di antara kita semua. Dia yang pertama kali bawa laptop waktu bimbel dan buat kita, SS, gak pernah belajar atau merhatiin tentor waktu les. Kenapa? Karena Dwi selalu muter video KPOP tiap les, yaah mana konsen belajarnya kalau ada cowok cakep seliweran di layar hahaha Dwi juga jadi bandarnya video-video KPOP terbaru. Maksudnya, kita sering mintain video-video KPOP dari Dwi dengan hanya bermodalkan flashdisk :p Sekarang Dwi udah jadi calon dokter *waaaaww..* Sekarang juga Dwi udah bawa mobil sendiri (memang Dwi kece banget brooh..) Yang terakhir, rumah Dwi adalah rumah pertama dari anggota SS yang pernah kita rusuhin haha

5.     Yara
Aku lupa nama panjangnya Yara :”( hihi Udahlah yaa yang penting aku gak lupa sama semua moment bersama Yara :”) Yara itu teman sekelas dari kelas satu SMA di SMA Negeri 2 Medan, tepatnya di sepuluh-sembilan. Dia duduk tepat di sebelah aku, tapi bukan sebangku. Pertama kalinya kita ngobrol adalah karena dia minta nama akun facebook aku hahaha konyol banget -___- Hingga akhirnya kita memutuskan untuk nyari bimbel bareng kelas 2 SMA dan ternyata kelas 3 SMA kita malah pisah karena Yara pindah kelas ke IPA1. Yara udah pernah aku ceritain di postingan sebelumnya yang berjudul “Incredible Friends” :) Sekarang ini Yara udah di Semarang karena dia ngambil Akpol tahun lalu. Yara semangat yaaaa kalau ada yang ingin ditanyakan di sana, tanya Lidya aja hihi (Lidya juga udah pernah aku ceritain di “Incredible Friends”)

6.     Safitri Wulandari a.k.a Wulan
Kalau Rima orang kedua yang aku kenal, nah ini dia orang pertama yang aku  kenal di GO (Yara gak termasuk ya karena dia udah sedari awal aku kenal) Sebenarnya Wulan ini teman sejak SMP, kelas kami sebelahan, tapi karena aku kuper waktu SMP jadinya aku kenal dia yaa di GO ini. Kami berdua cuma bisa ketawa garing karena ngerasa bego, ke mana aja selama tiga tahun sampe bisa gak kenal padahal kelasnya sebelahan -___- Oyah, teman sekamar aku sekarang di kosan itu teman Wulan juga. Mereka sama-sama dari SMA Kartika 2 :D  Dunia ini sempit broh hihi Sekarang aku sama Wulan udah kayak lost contact gitu. Paling cuma ngobrol via facebook aja, dia juga setiap diajakin ngumpul selalu gak bisa :”( I MISS YOU WULAN :”(

7.     Siti Habibah a.k.a Bibah
Nah, Bibah ini biangnya galau :p Dia selalu cerita galau setiap kita ketemu. Kita berenam cuma bisa mendengarkan aja karena juga bingung mau ngasih saran apa, maklum mblo sih jadi gak punya pengalaman hahaha Bibah juga gak pernah ikutan ngumpul tiap kita ajakin. Gak beda jauh sama Wulan, kita udah kayak lost contact gitu hiks..hiks...

Yaah, itulah keenam teman gorgeous-ku yang udah hampir 3 tahun aku kenal :D Kecuali Tari sama Yara dan entah Wulan termasuk atau engga haha

Ini beberapa memorable moments-nya kita :”)

Tulisan tangan Bibah

Beberapa hari sebelum aku terbang ke Bogor :") (di depan GO Ismud)

Mala - Bibah - Tari - yg jaga di GO - Wulan - Kak Dian (CSnya GO Ismud)

Bibah - Rima - Yara
 
yg jaga di GO - Mala - Rima - Bibah - Tari - Kak Dian - Yara - Dwi




Shining Star's Memorable Moments



Medan, 24 Januari 2014

Hari ini hari Jumat. Aku dan teman-temanku, kami biasa menyebutnya “Shining Star”, akan meet up sambil bernostalgia. Rencana ini dibuat agak dadakan karena setelah aku berada di Medan baru semuanya diatur.

Tempat meet up-nya sendiri dibuat malam sebelum hari H dan aku baru tau pagi harinya padahal siang udah harus kumpul. Ketiduran soalnya jadi gak sempat buka Line :D

Awalnya aku diajak pergi bareng sama Dwi, berhubung dia bawa mobil sendiri. Aku sih senang-senang aja soalnya selain tebengan gratis, aku juga gak tau jalan. Bukan karena gak ingat sama jalan di Kota Medan, tapi karena memang gak pernah tau jalan haha

Aku janjian sama Dwi setelah solat dzuhur baru jalan, tapi udah lewat banget Dwi gak muncul-muncul juga. Padahal Rima udah nyampe dan nunggu di depan pintu masuk Sun. Itu juga udah molor banget dari waktu janjiannya.

Aku panik, bukan karena apa tapi gak enak banget sama Rima yang ngegabut sendirian di depan pintu masuk hehe Yaudah aja aku terror Dwi, tapi entah kenapa setiap ngesms dia harus berulang kali karena selalu failed. Aku pusing -___-

Hingga akhirnya, Rima ngasih tau angkot berapa yang ke Sun dan itu juga agak minim informasi. Dengan bermodalkan nekat aku langsung cuus “sendirian”. Perlu di-bold karena ini perdana aku melalang buana sendirian, walau di kota sendiri juga, tapi tetap aja ini sebuah prestasi!

Satu setengah jam kemudian aku sampai juga di Sun. Alhamdulillah masih utuh padahal sempat hampir kelewatan juga haha

Sampai di sana ternyata Dwi belum juga datang dan gak ada kabar, tapi udah ada Rima dan Tari :D Duo maut itu berdua haha

Kami bingung, perut udah lapar karena memang udah jam makan siang, mau makan di PH atau KFC? Dwi gak ada kabar sedangkan kita makhluk kere yang berharap dengan modal patungan  bisa makan enak haha (aib banget itu tapi malah diumbar -,-)

Hingga akhirnya, Dwi memberi hembusan angin kehidupan. Dia udah OTW dan akhirnya kita memutuskan makan di PH setelah berdiri hampir setengah jam di depan PH mencoba menghubungi Dwi.

Sambil menunggu pesanan datang, tentu kita bertiga narsis dulu haha dan setelah pesanan datang, baru pada  gak kontrol. Efek lapar jadi sedikit agak beringas :p

Sekitar pukul 4 barulah Dwi menunjukkan batang hidungnya dan itu makanan udah tinggal menyisakan jatah Dwi seorang. Maksudnya, kita semua udah kelar makan dan tinggal nunggu Dwi makan aja.

Selesai makan kita photobox dan Tari pulang duluan :”( Setelah melepas kepergian Tari dengan pelukan dan cipika-cipiki, kita lanjut lagi dengan es krim hehe Maaf Tari kami meninggalkanmu :”)

Sebenarnya kita wasting time sekalian nungguin jemputan Rima datang. Gak mungkin kami tega meninggalkan Rima sendirian ngegabut di Sun (lagi.. hehe). Sekitar pukul 6 Rima juga pulang dan kita pelukan serta cipika-cipiki lagi :”( Gak tau kapan bisa ngumpul lagi huaaaaahh…

Hingga akhirnya tinggal menyisakan aku dan Dwi. Kenapa aku belum pulang? Karena mau nebeng Dwi pulangnya hihi Seperti yang udah disebut di atas, aku gak tau jalan   -___-

Nah di sinilah baru kekonyolan bermula, kita mau ke parkiran yang ada di LM sedangkan kita berada di LG. Artinya, kita hanya harus naik satu lantai ke atas. Tangga ada, tapi kita maunya naik lift. Menunggulah kita.

Moment naik lift yang pertama: Kita masuk dalam kondisi keadaan lift rame. Pintu tertutup dan gak lama kebuka karena ada orang yang mau masuk. Kita kira itu udah nyampe asli deh soalnya liftnya udah berasa gerak, tapi kita gak ngeliat tanda lantai di dalam lift karena keasyikan ngobrol. Yaudah kita dengan santainya keluar dan ternyata…kita masih ada di lantai yang sama -__- Asli cuma bisa ketawa garing, untung gak ada orang yang dikenal di dalam lift tadi. Maluuu brooh..

Moment naik lift yang kedua: Kita nunggu lagi dengan harapan gak ketemu dengan orang-orang dalam lift tadi. Ada lift yang kosong yaudah kita masuk. Ada couple Chinese yang mau masuk juga, tapi gak jadi karena tujuan mereka ke lantai bawah dan karena kita duluan dan mau ke lantai atas jadinya mereka mengalah. Gak lama pintu kebuka dan suasana berbeda dengan yang tadi, jadinya kita turun. Tapi dasar entah kena efek apa bisa bego, ternyata itu malah lantai dasar. Tujuan couple Chinese tadi hahaha Padahal kita udah tekan LM, tapi entah kenapa malah nyampe ke G -____- Kita berdua cuma bisa ketawa garing lagi, tapi kali ini lebih histeris karena ngerasa bego banget haha Harusnya cuma naik satu lantai aja jadi harus naik dua lantai itu rasanyaa….

Moment naik lift yang ketiga: Kali ini kita naiknya bener-bener fokus dan akhirnya nyampe di LM. Akhirnyaa setelah harus naik-turun gak jelas haha

Sekian ceritaku kali ini, next time aku bakal berbagi kekonyolan lagi yaaa haha

Ini beberapa memorable moment kita yang dicapture dalam bentuk foto :”)
 


Tari - Dwi - Mala - Rima

Capture dari insta-nya +Rima Sabtine 

Capture dari insta-nya Rima lagi

Capture dari insta-nya Tari





Kamis, 16 Januari 2014

I'm Jealous - Minzy



“Yaa, gwaenchana?” tanya Krystal khawatir. Dia menepuk pelan pundak Minzy, menyadarkan Minzy dari lamunannya.

Seharian ini Minzy memang terlihat murung. ‘Sepertinya ada sesuatu yang tidak beres,’ pikir Krystal.

“Krystal-ah..” bisik Minzy lirih. Seperti tidak punya tenaga walau hanya untuk berbicara.

“Kau kenapa? Ayo cerita!” paksa Krystal. Tak tahan dengan sikap pendiam Minzy hari ini.

“Aku cemburu,” Minzy kembali berucap lirih.

“Cemburu? Sama siapa?” tanya Krystal antusias. Tidak menyangka bahwa sobatnya ini pencemburu.

“Kau tau, dia.. Jiyong.. kemarin mengirimiku pesan. Kukira hanya untukku, bahkan panggilan kecil yang dia selipkan di belakang namaku saat memanggilku. Kukira itu hanya untukku, tapi ternyata dia juga mengucapkannya pada gadis lain. Kemarin juga ternyata saat sedang sms-an denganku, dia juga sedang sms-an dengan gadis itu. Aku cemburu,” curhat Minzy panjang lebar dengan raut wajah sedih. Setengah semangat hidupnya sudah menguap entah ke mana.

“Lalu?”

“Lalu apa? Lalu aku kesal sekarang! Aku cemburu. Kau tau betapa aku sangat menyukainya kan?” pekik Minzy. Dia membanting badannya ke kasur dan langsung menyelubungi tubuhnya dengan selimut tebal bercorak beruang.

“Aku tau, tapi dia pasti punya alasan untuk itu,” Krystal mencoba menenangkan Minzy.

“Memang selalu ada alasan untuk melakukan sesuatu, Krystal-ah. Bahkan jika sekarang aku melompat ke luar jendela, aku memiliki alasannya,” pekik Minzy dari balik selimut.

Krystal terkikik mendengar ocehan kekanakan Minzy.

“Apa kau tertawa?” tanya Minzy sambil membuka selubung selimutnya. Mendelik ke arah Krystal yang sedang duduk di pinggir tempat tidurnya. Mencoba menahan tawa.

“Aku? Tidak,” jawab Krystal kelewat cepat. Tersirat kebohongan dari suaranya.

“Kau bohong. Kau menertawaiku. Kau pasti berpikir bahwa aku terlalu kekanakan dan sangat pencemburu. Iya kan?” tuduh Minzy.

“Tidak, Minzy-ah. Percayalah. Aku hanya tidak habis pikir. Bagaimana bisa seorang Minzy sangat over-protective pada pria seperti Jiyong? Jiyong tidak seperti itu, kau tau?”

“Tidak seperti itu bagaimana? Semuanya sudah jelas, Krystal-ah. Dia cowok menel yang suka menggoda semua wanita dan aku tidak suka pria seperti itu. Aku ilfeel!” Minzy kembali menutupi tubuhnya dengan selimut. Mencoba menyembunyikan air matanya yang hendak menetes. Degup jantung Minzy mulai tidak beraturan menahan emosi dan cemburu.

“Kau tidak ilfeel, Minzy-ah. Kau cemburu,” tegas Krystal.

“Iya, aku cemburu, tapi aku juga ilfeel. Cemburu yang mengarah ke ilfeel,” Minzy ngotot.

“Hahaha.. Istilah apa lagi itu? Cemburu yang mengarah ke ilfeel? Minzy-ah, jangan terlalu negative thinking. Kita lihat saja nanti bagaimana akhirnya. Jangan terlalu cepat mengambil keputusan. Nanti kau sendiri yang akan menyesal,” saran Krystal.

Minzy menggeleng-geleng dari balik selimut, mencoba untuk menghiraukan Krystal.

“Sudahlah. Lupakan Jiyong. Besok kau masih ada ujian kan? Ayo lanjutkan belajarmu. Kau harus lakukan yang terbaik untuk ujian besok. Oke?” Krystal menyemangati Minzy.

‘Aku bohong, Krystal-ah. Kau benar. Aku hanya cemburu. This feeling is still in here,’ ujar Minzy lirih.

**

Selasa, 14 Januari 2014

My Second Short Story



“Akhirnya hari ini tiba jugaaa!” teriak Minzy tepat di telinga Krystal. Krystal langsung mendelik sebal sambil berusaha menutupi kedua telinganya agar tidak terkena eksternalitas negatif dari polusi suara yang ditimbulkan Minzy.

Melihat itu Minzy hanya cengengesan garing sambil pura-pura melihat ke arah lain. Menghindari tatapan maut Krystal kalau sudah marah.

“Krystal-ah, kau tau? Aku sangat menunggu hari ini,” kembali Minzy berceloteh riang, tapi kali ini dengan volume yang biasa ditangkap pendengaran manusia tanpa harus menyebabkan gangguan pendengaran.

“Tentu saja aku tau. Sudah berapa kali kau mengucapkannya, Minzy?” sahut Krystal geram.

“Hehehe..” kembali Minzy cengengesan garing mendengar tanggapan sebal Krystal.

 “Maaf, aku terlalu excited hingga tidak bisa mengontrol mulutku,” ujar Minzy sambil menepuk bibirnya pelan.

“Ya, aku tau bagaimana perasaanmu sekarang. Wajar kalau kau terlalu over active sekarang,” sindir Krystal sambil terkekeh pelan. Giliran Minzy yang cemberut mendengar perkataan Krystal barusan.

“Aku tidak senorak itu, kau tau?” ngambek Minzy. Langkahnya terhenti karena merajuk.

“Ah, sudahlah. Ayo buruan. Kita akan terlambat kalau kau terus begitu!” Krystal menarik lengan Minzy agar bergegas.

**

“Dia belum datang ya?” tanya Minzy sembarang sambil celingukan, kanan-kiri. Mencari sesosok cowok dengan perawakan tinggi dan lumayan secara fisik.

“Krystal-ah, dia belum datang,” jawab Minzy sendiri.

“Kau seperti orang frustasi, Minzy. Nanti dia juga akan datang, tidak mungkin dia bolos. Kita sedang final exam sekarang. Kau pikir dia sudah gila?” Krystal menenangkan Minzy.

Minzy hanya mengangguk pelan. Tidak bersemangat. Melihat itu Krystal menepuk-nepuk pelan punggung Minzy, menyemangati.

“Itu dia! Dia duduk di lobby!” seru Minzy excited. Untungnya kali ini tidak di telinga Krystal karena Krystal sedang berdiri agak jauh dari tempat Minzy berdiri.

Minzy terus memperhatikan sesosok yang sedang mengobrol itu. Memperhatikannya dengan lekat hingga siapa pun yang melihatnya pasti akan khawatir, takut mata Minzy mencuat keluar dari lobangnya.

“Ayo kita masuk. Mau sampai kapan kau memperhatikannya?” tegur Krystal.

“Kau masuk duluan. Aku akan memanggilnya,” Minzy berjalan ke arah sesosok itu.

“Gadis tangguh,” ujar Krystal pelan, lalu berjalan masuk ke dalam ruang ujian.

“Jiyong!” panggil Minzy.

Cowok bernama Jiyong yang dipanggil Minzy menoleh, “Sudah masuk,” ujar Minzy sambil menunjuk ke arah ruang ujian.

“Masuk aja duluan. Aku menyusul,” sahut Jiyong sambil tersenyum. Lalu, kembali membaca buku yang sedang dipegangnya.

“Baiklah kalau begitu. Padahal aku berharap bisa masuk ruang ujian bersama,” sahut Minzy pelan lebih kepada diri sendiri.

Minzy mengambil bangku paling belakang. Berhubung barisan depan dan tengah sudah penuh. Dia mengambil posisi paling pojok dekat jendela.

Ujian sudah dimulai dan Jiyong masih belum juga masuk. Minzy khawatir. Dia tidak mengerti jalan pikiran Jiyong.

‘Apa yang sedang dipikirkannya? Kenapa dia tidak langsung masuk kelas?’ tanya Minzy dalam hati. Pikirannya terpecah antara soal ujian yang sedang dipegangnya dengan Jiyong yang masih duduk di lobby.

Setelah ujian berlalu selama 15 menit, barulah pintu ruang ujian menjeblak terbuka dan semilir angin masuk ke dalam ruang ujian.

Minzy melihat sekilas, lalu kembali mencoba fokus untuk menjawab soal ujian.

Setidaknya aku tau kalau kau sudah masuk. Ayo semangat ngerjain soal ujiannya, Minzy-ah!’ teriak Minzy dalam hati, menyemangati diri sendiri.

Tak lama kemudian, bangku kosong di sebelah kanan Minzy bergeser. Minzy melirik dan ternyata Jiyonglah yang sudah duduk di sebelahnya. Minzy terperangah, tidak menyangka kalau Jiyong akan memilih duduk di sebelahnya. Padahal bangku yang kosong masih banyak dan tersebar di seantero ruang ujian.

Haaa? Dia..’ degup jantung Minzy mulai tidak beraturan. Senang, panik, dan kaget, bercampur menjadi satu.

Minzy bersorak dalam hati. ‘Yeess.. I think today is my day!

Setelah itu, Minzy mencoba kembali fokus untuk mengerjakan soal ujian.

Seusaha apa pun Minzy mencoba untuk fokus, tetap saja konsentrasinya terpecah. Siapa yang bisa berkonsentrasi kalau ‘pangeran’nya duduk di sebelahnya? Mustahil.

Tak lama kemudian, hal memalukan terjadi. Berhubung Minzy belum sarapan, tanpa bisa dikontrol perutnya mulai berkontraksi. Minzy panik.

‘TIDAK! Please perut, jangan bunyi. Malu!’ Minzy histeris dalam hati. Berusaha menyembunyikan suara perutnya yang mulai tidak terkontrol.

Muka Minzy merah padam, menahan malu. Tidak berani melirik Jiyong yang duduk di sebelahnya.

Kenapa harus di saat seperti ini?’ Minzy kesal dengan dirinya sendiri. Kesempatan langka untuk bisa duduk bersebelahan dengan Jiyong dan dia harus menahan malu sepanjang sisa waktu ujian.

Semesta seakan tidak rela melepaskan kutukannya, kontraksi perut Minzy terus berlangsung hingga detik-detik ujian berakhir.

Minzy pasrah dan hanya bisa berdoa agar Jiyong tidak mendengarnya. Dia berusaha menyembunyikan suara memalukan itu dengan membolak-balik soal dan lembar ujian, mengetuk-ngetuk sepatu ke lantai, berdeham, menahan napas, apa pun dia lakukan untuk menyembunyikan dan meredam suara perutnya.

Hingga akhirnya kontraksi perut Minzy benar-benar berhenti. Minzy menarik napas lega.

Akhirnya, aku bisa tenang juga,’ pikir Minzy kalem. Sebenarnya Minzy sudah selesai menjawab seluruh soal ujian, tapi dia belum mau bergerak dari bangkunya. Masih ingin menikmati kebersamaan singkat bersama Jiyong, tapi berhubung karena dia juga malu akhirnya dia bangkit dari bangkunya dan mengumpulkan lembar jawaban ujian.

Cukuplah untuk hari ini. Walau singkat dan penuh drama, setidaknya aku bisa duduk bersebelahan dengannya,’ pikir Minzy senang.

**